Aplikasi SSP Pajak Terbaru

Posted on

Aplikasi SSP Pajak Terbaru – Bagi bendahara BOS pasti sudah tidak asing lagi dengan istilah SSP (Surat Setoran Pajak). SSP merupakan bukti pembayaran pajak yang berupa formulir yang dikirim ke kas negara melalui tempat pembayaran yang telah ditentukan oleh Menteri Keuangan.

Kaitannya dengan Pajak, admin akan membagikan aplikasi untuk mempermudah bendahara BOS dalam pembuatan laporan, yakni Aplikasi SSP Pajak.

Sekedar mengenal lebih jauh tentang SSP pajak. Bentuk dan isi formulir SSP adalah sebagaimana yang ditepkan dalam lampiran I Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-38/PJ/2009 tentang Bentuk Formulir Surat Setoran Pajak.

Formulir SSP dibuat dalam rangkap empat, dengan peruntukan sebagai berikut:
– lembar ke-1: untuk arsip Wajib Pajak (WP);
– lembar ke-2: untuk Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN);
– lembar ke-3: untuk dilaporkan oleh WP ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP);
– lembar ke-4: untuk arsip Kantor Penerima Pembayaran (Bank/Pos Persepsi).

Aplikasi SSP Pajak Terbaru

Ketentuan tentang SSP (Surat Setoran Pajak)

1. Apabila diperlukan, SSP dapat dibuat dalam rangkap lima dengan peruntukan lembar ke-5 untuk arsip Wajib Pungut atau pihak lain sesuai dengan ketentuanperpajakan yang berlaku.

2. Tata cara pengisian formulir SSP dilakukan berdasarkan Petunjuk Pengisian SSP sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-38/PJ/2009.

3. Pengisian Kode Akun Pajak dan Kode Jenis Setoran dalam formulir SSP dilakukan berdasarkan Tabel Akun Pajak dan Kode Jenis Setoran sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran II Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-38/PJ/2009.

4. Wajib Pajak dapat mengadakan sendiri formulir SSP dengan bentuk dan isi sesuai dengan formulir SSP sebagaimana dimaksud di atas.

5. Satu formulir SSP hanya dapat digunakan untuk pembayaran satu jenis pajak dan untuk satu Masa Pajak atau satu Tahun Pajak/Surat Ketetapan Pajak/Surat Tagihan Pajak dengan menggunakan satu Kode Akun Pajak dan satu Kode Jenis Setoran.

6. Dikecualikan dari ketentuan ini, Wajib Pajak dengan kriteria tertentu sebagaimana dimaksud dalam Penjelasan Pasal 3 ayat (3a) huruf a Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, dapat membayar Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk beberapa Masa Pajak dalam satu SSP. Kriteria WP yang demikian ini diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 182/PMK.03/2007.

Kembali ke topik, Aplikasi SSP pajak ini cukup mudah digunakan karena menggunakan versi dekstop. Untuk mendownloadnya kunjungki link berikut ini :
Download Aplikasi SSP Pajak Terbaru

Jangan lupa untuk membaca panduan ( lengkap di dalam folder).

Demikian share Aplikasi SSP Pajak Terbaru, semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *